Mata Tokoh

Kritikus Sastra HB Jassin, Dalam Kenangan

Mata Gorontalo (Tokoh) – Tak terasa, pada 31 Juli 2018 silam, kritikus sastra legendaris Indonesia, HB Jassin (Hans Bague Jassin), genap 101 tahun. Beliau lahir di Gorontalo pada 31 Juli 1917, meninggal dunia di Jakarta pada 11 Maret 2000, dalam usia 83 tahun. Sudah 18 tahun HB Jassin yang dikenal sebagai Paus Sastra Indonesia meninggalkan kita semua, meninggalkan dunia sastra Indonesia. Julukan Paus Sastra Indonesia diberikan Gayus Siagian dalam sebuah simposium sastra (1965).

Seperti gajah meninggalkan gading, HB Jassin pun meninggalkan nama besar dan tenar sebagai kritikus dan sebagai dokumentator sastra Indonesia. Sebagai kritikus merangkap sebagai dokumentator sastra itulah yang menyebabkan kedudukan HB Jassin bersifat legendaris, yang tak tergantikan sampai dengan saat ini.

Ada sejumlah nama besar kritikus setelah HB Jassin meninggal, namun tidak merangkap sebagai dokumentator sastra yang andal dan tangguh.

HB Jassin menempuh pendidikan formal di HIS Gorontalo (1932), MBS-B di Medan (1939), Fakultas Sastra UI (1957), dan Yale University, Amerika Serikat (1958-1959) bidang Studi Ilmu Perbandingan Kesusasteraan. Dosen luar biasa di Fakultas Sastra UI (1953-1959, 1961-1975). Pernah dipecat dari UI karena terlibat dalam penandatanganan Manifes Kebudayaan pada masa Demokrasi Terpimpin era Presiden Soekarno.

HB Jassin pernah bekerja di Lembaga Bahasa dan Budaya (1954-1973) yang kini bernama Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kemendikbud RI. Pada 24 Agustus 1970 Gubernur DKI Ali Sadikin mengangkat HB Jassin sebagai anggota Akademi Jakarta yang diketuai Sutan Takdir Alisjabana, keanggotaan Jassin berlaku seumur hidup.


Hans Bague Jassin

Pada tahun 1975 HB Jassin mendapat anugerah Doktor Honoris Causa (Dr. HC) dari UI, dengan orasi berjudul “Sastra Indonesia sebagai Warga Sastra Dunia.”

Sejumlah kritikus sastra akademik aliran Rawamangun (tempat Fakultas Sastra UI pada waktu itu) yang mendapat bimbingan langsung dari HB Jasin, antara lain Boen S. Oemarjati, M. Saleh Saad, M.S. Hutagalung, J.U. Nasution, dan Bahrum Rangkuti. HB Jassin dianugerahi 11 penghargaan dan tanda jasa, antara lain Satyalencana Kebudayaan dari Pemerintah RI (1969) atas jasa-jasanya di bidang kebudayaan, dan hadiah Martinus Nijhof (1973) dari Prins Bernhard Fonds di Den Haag (Belanda) atas terjemahan novel Max Havelaar karya Multatuli.

Menerima hadiah Magsaysay dari Yayasan Magsaysay Filipinan (1987), dan anugerah Bintang Mahaputera Nararaya oleh Pemerintah RI (1994).

Awal karier cemerlangnya pada tahun 1940, di mana HB Jassin mengambil keputusan meningalkan tanah kelahiran Gorontalo hijrah ke Jakarta dan bekerja di Balai Pustaka (1940-1942) atas permintaan Sutan Takdir Alisjahbana (1908-1994).

HB. Jassin / Paus Sastra Indonesia Asal Gorontalo

Pada waktu tinggal di Jakarta dalam usia 23 tahun itulah HB Jassin mulai melakukan kegiatan dokumentasi sastra Indonesia sampai wafanya tahun 2000. Jadi, beliau melakukan kegiatan dokumentasi sastra Indonesia selama 60 tahun, dari tahun 1940 sampai 2000.

Hasilnya adalah Pusat Dokumentasi Sastra HB Jassin (PDS HB Jassin) yang kini berpusat di Taman Ismail Marzuki, Jakarta. PDS HB Jassin adalah pusat dokumentasi sastra terbesar di Indonesia, diresmikan 28 Juni 1976.

Di samping bekerja di Balai Pustaka, HB Jassin juga menjadi redaktur majalah Pudjangga Baroe (1940-1942), majalah Pandji Poestaka (1945-1947), majalah Pantja Raja (1945-1947), dan majalah Mimbar Indonesia (1947-1966).

Akhirnya, hampir semua penerbitan majalah sastra dan budaya di Indonesia pada pertengahan abad XX tidak luput dari sentuhan tangan dingin HB Jassin, antara lain: Zenith, Kisah, Sastra, Bahasa dan Budaja, Seni, Buku Kita, Bahasa dan Sastra, dan Horison.

Di samping penerbitan majalah, penerbitan buku-buku sastra pun mendapat campur tangan HB Jassin: Balai Pustaka, Gapura, Gunung Agung, Nusantara, Pembangunan, dan Pustaka Jaya (Puji Santosa, 2017).

Jenis kritik sastra HB Jassin khas, bersifat impresif, bertujuan mendidik, teori kritik sastra digunakan seperlunya saja. Sebagai kritikus sastraHB Jassin telah menerbitkan minimal 65 judul buku, dengan perincian sebagai berikut.

Pertama, sebagai penulis asli, Jassin telah menerbitkan 14 judul buku, antara lain berjudul Tifa Penyair dan Daerahnya (1952), Kesusastraan Indonesia Modern dalam Kritik dan Esei (4 Jilid, 1954, 1955, 1962, 1967), Heboh Sastra 1968 (1970).

Kedua, sebagai editor buku-buku sastra, Jassin telah menerbitkan 26 judul buku, antara lain berjudul Gema Tanah Air: Prosa dan Puisi (1948), Kesusastraan Indonesia di Masa Jepang (1948), Pujangga Baru: Prosa dan Puisi (1963), Angkatan 66: Prosa dan Puisi (1968).

Ketiga, sebagai penerjemah, Jassin telah menerbitkan 25 judul buku, antara lain berjudul Al Quran Bacaan Mulia (1978) terjemahan puitis atas Kita Suci Al Quran dan novel Max Havelaar (1972) karya Multatuli seorang novelis kelahiran Belanda.

Pada tahun 1968 HB Jassin terlibat kasus pidana penodaan agama karena memuat cerpen berjudul “Langit Makin Mendung” karya Kipanjikusmin dalam majalah Sastra Nomor 8, Agustus 1968. Pemuatan cerpen ini menyulut peristiwa yang dikenal dengan nama Heboh Sastra 1968.

Terjadi perdebatan panas di kalangan sastrawan, pengamat dan kritikus sastra, serta alim ulama, karena cerpen itu dianggap menistakan agama Islam.

Bukan Saja Sebagai Paus Sastra, HB. Jassin Juga Dikenal Sebagai
perawat sastra Indonesia yang telaten

Karena banyak kalangan yang menentang isi cerpen itu, maka pada 22 Oktober 1968 Kipanjikusmin (nama samaran yang sampai kini tidak diketahui siapa nama aslinya) meminta maaf kepada publik dan menyatakan mencabut cerpen tersebut dari majalah Sastra dan menganggap cerpen itu tidak pernah ada.

Namun demikian, HB Jassin sebagai redaktur majalah Sastra yang bertanggung jawab atas pemuatan cepen tersebut tetap berurusan dengan pengadilan karena HB Jassin tidak mau membuka identitas asli penulis Kipanjikusmin. Jassin bersikukuh mempertahankan pendapatnya bahwa karya sastra adalah urusan imajinasi, bersifat fiktif.

Kebenaran karya sastra adalah kebenaran keyakinan, bukan kebenaran faktual yang bersifat objektif. Jassin pun menjalani masa-masa persidangan lebih dari satu tahun, sejak 30 April 1969 sampai 28 Oktober 1970. Pada 28 Oktober 1970 HB Jassin divonis satu tahun penjara dengan masa percobaan dua tahun.

Mengapa HB Jasin bersikukuh membela cerpen “Langit Makin Mendung” dan penulisnya Kipanjikusmin?

Menurut Bagus Takwin dalam tulisan “Hasrat dan Semesta Sastra HB Jassin” (2011), ada empat dimensi dalam hasrat sastrawi HB Jassin yang membuatnya teguh membela karya sastra dan sastrawan, yakni untuk kemajuan/kebaruan sastra, sastra mempunyai daya pikat luar biasa, sastra bersifat universal, dan perjuangan di bidang sastra penuh risiko. *

Oleh :  Yohanes Sehandi
Penulis Buku “Sastra Indonesia di NTT dalam Kritik dan Esai”

Artikel ini telah tayang di pos-kupang.com dengan judul Mengenang 101 Tahun Kritikus Sastra HB Jassin, http://kupang.tribunnews.com/2018/08/06/mengenang-101-tahun-kritikus-sastra-hb-jassin?page=3.

Editor: Putra



315 kali dilihat, 3 kali dilihat hari ini

Berita Terkait Lainnya