Mata Tokoh

Spirit Kepahlawanan Thayeb Mohammad Gobel

Oleh : Amril Taufik Gobel

Saat berkunjung ke Gorontalo bulan lalu, saya menyempatkan diri untuk berziarah ke makam keluarga Gobel (Hubulo) di Kabupaten Tapa Gorontalo. Di kompleks Makam keluarga yang terletak diatas bukit dengan pepohonan rindang disekelilingnya, saya mengirimkan do’a kepada alm.Pak Thayeb Mohammad Gobel yang makamnya terletak tak jauh dari gerbang masuk. Saya masih berumur 14 tahun saat beliau wafat (21 Juli 1984) dan sama sekali belum pernah bertemu sebelumnya. Meskipun begitu, saya seakan sudah mengenal dekat dengan pendiri PT National Gobel tersebut dari cerita ayah sejak kecil saat kami masih di Bone-Bone, Kabupaten Luwu hingga pindah ke Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan.

Ayah senantiasa menceritakan kepada saya mengenai figur dan inovasi pelopor industri elektronika Indonesia tersebut dengan mata berbinar. Penuh semangat. “Om Ebu” ,begitu selalu ayah memanggil beliau “dapat menjadi teladan kalian dan kita semua dalam meniti kehidupan yang memberikan begitu banyak manfaat dan kemaslahatan bagi masyarakat serta selalu konsisten pada sikap dan pendiriannya”. Hubungan kekerabatan kami sesungguhnya cukup dekat, kakek saya (Sun Gobel) adalah paman dari “Om Ebu”. Seperti dituliskan dalam buku biografi beliau yang ditulis oleh Ramadhan KH :  “Gobel : Pelopor Industri Elektronika Indonesia Dengan Falsafah Usaha Pohon Pisang” (Pustaka Sinar Harapan,1994) disebutkan bahwa Bapu (kakek dalam Bahasa Gorontalo) Sun Gobel pernah membantu “Om Ebu” saat masuk SMPN (Sekolah Menengah Pertama Negeri) di Gorontalo.

Saya kian banyak tahu mengenai sepak terjang almarhum “Om Ebu” dalam membangun industry elektronika pertama kali di Indonesia lewat buku “Gobel” yang ditulis oleh penulis terkemuka alm.Ramadhan KH. Sejak kecil, pria kelahiran 12 September 1930 ini ditempa oleh kehidupan yang keras dan serba sulit. Namun beliau tak menyerah, romantika menjadi gembala kambing bersama sang adik Dhani, mencari kayu bakar untuk menanak nasi atau memasak didapur dilakoninya dengan tabah terutama saat dititipkan oleh ayah ibunya kepada Matji (Maria Moha), saudara sang ibu.

Saat melewati masa remaja di Makassar. “Om Ebu” sempat menjadi buruh pelabuhan disana sembari disaat yang sama menyelesaikan studi di SMA Perguruan Sawerigading (1947). Yang menarik adalah ketika ia memimpin teman-temannya para buruh untuk memperjuangkan nasib mereka yang memiliki upah rendah. Seperti dituturkan dalam buku “Gobel” : “Om Ebu” mengetik dengan rapi petisi dan tuntutan kenaikan upah kepada  penguasa pelabuhan yang waktu itu masih dijabat oleh orang-orang Belanda.

Di Suatu pagi yang mendung ketika 2 kapal merapat di Pelabuhan Makassar,para buruh sepakat mogok untuk membawa muatan kapal berupa terigu ke gudang. Dikawal dengan para mandor pelabuhan “Om Ebu” dengan mantap maju membawa petisi dan menyerahkannya kepada penguasa pelabuhan kemudian menjelaskan secara tegas dan santun alasan pengajuan petisi tersebut.Pada awalnya beliau mendapatkan penolakan yang kasar, namun dengan tenang “Om Ebu” menjelaskan bahwa jika tuntutan tak dipenuhi maka para buruh tetap menolak mengangkut karung-karung terigu ke gudang pelabuhan. Ujung-ujungnya, muatan karung terigu menumpuk dan berpotensi rusak karena hujan akan segera turun. Para penguasa pelabuhan panik dan kemudian berunding bersama. Akhirnya disepakati, mereka memenuhi segala tuntutan atas petisi yang diajukan “Om Ebu” dan kawan-kawan. Beliau mengajukan konsep pernyataan persetujuan yang sudah disiapkan sebelumnya kepada penguasa pelabuhan. Segera setelah pernyataan tersebut ditandatangani, sorak sorai membahana.

“Om Ebu” pun dieluk-elukan oleh kawan-kawan buruh sebagai pahlawan mereka. Muatan karung terigu kemudian mereka angkut kedalam gudang sebelum hujan mengguyur dengan deras. Ketika hujan reda, “Om Ebu” diusung dan digendong kemudian diarak ramai-ramai oleh buruh yang meluapkan kegembiraan atas terpenuhinya tuntutan mereka. Iring-iringan ini sempat mendapat perhatian dari sekeliling.

Apa yang sudah dilakukan “Om Ebu” menunjukkan beliau sudah memiliki figur pemimpin kharismatik dan jiwa patriotik dalam membela kebenaran dan keadilan. Dan ini dibuktikan kemudian pada kiprah selanjutnya merintis keberadaan industri elektronika di Indonesia. Beliau mendirikan PT Transistor Radio Mfg Co yang menjadi cikal bakal lahirnya PT National Gobel. Perusahaan ini dikenal sebagai produsen radio merek Tjawang yang begitu fenomenal..

“Om Ebu” melihat peluang besar mengembangkan industri radio transistor di Indonesia yang dikala usia Republik Indonesia masih berusia 9 tahun, sangat dibutuhkan sarana informasi yang praktis serta handal kepada masyarakat secara luas hingga ke pelosok dan menjadi alat pemersatu bangsa. Dengan cermat beliau melihat potensi pasar untuk mengembangkan perusahaan sembari disaat yang sama memegang teguh semangat idealism dan nasionalismenya menggalang persatuan lewat informasi yang diberitakan lewat Radio “Tjawang” yang diproduksinya.

Kelihaian “Om Ebu” dalam mengendalikan jaringan bisnisnya kian teruji saat meneken perjanjian kerjasama teknik bersama Matsushita Electronic yang mengusung merek “National” dan “Panasonic”.Jepang, yang ketika itu berkembang pesat sebagai raksasa industri elektronika dunia. Seperti dikutip dari tautan ini:

Dalam rangka penyelenggaraan Asian Games IV di Jakarta tahun 1962, bekerja sama dengan LEPPIN, PT Transistor Radio Mfg. Co. merakit televisi “National” yang pertama untuk memenuhi kebutuhan Pemerintah. Satu lagi teknologi modern dikuasai proses pembuatannya oleh bangsa Indonesia. Usaha makin membesar. Pabrik Cawang terus-menerus dibesarkan. Sebuah pabrik lain di Gandaria, Jakarta Timur, didirikan untuk menampung limpahan produksi. Pada tahun 1967 PT Transistor Radio Mfg. Co., sempat berubah nama menjadi Gobel & Cawang Concern. Nama yang tidak bertahan lama, karena kemudian berubah menjadi PT National Gobel pada 1970 ketika Drs. Th. M. Gobel menandatangani perjanjian patungan dengan Matsushita Electric. Langkah Gobel memang selalu penuh perhitungan.

Lima tahun, antara 1955-1960, ia berhubungan dengan Matsushita tanpa ikatan jangka panjang. Baru pada 1960 ia menyetujui perjanjian bantuan teknik. Sepuluh tahun kemudian, setelah masa “berpacaran” selama 15 tahun, barulah keduanya mengikat tali “pernikahan” dengan penempatan modal yang sekarang telah menjadi sebesar US$ 15 juta. Hajime Kinoshita, Presiden Direktur PT National Gobel, mengatakan bahwa ketika perjanjian patungan itu dilakukan, Matsushita Electric tidak lagi melihat untung ruginya mengikat perjanjian. “Kami lebih melihat keinginan Pak Gobel dalam menyumbangkan usahanya untuk pembangunan Indonesia. Ia ingin berbakti kepada negara melalui industri elektronika,” kata Kinoshita. Perjanjian patungan dengan Gobel itu, menurut Kinoshita, adalah suatu bentuk yang unik dan tak pernah dilakukan sebelumnya. Salah satu unsur baku dalam perjanjian itu adalah proses alih teknologi. “Dan perjanjian seperti itu tak pernah dilakukan Matsushita di 30 negara lainnya,” tambah Kinoshita. Ia juga menduga bahwa hal ini pulalah yang membuat Kaisar Jepang menganugerahi Mohammad Gobel dengan Bintang Pusaka Suci karena usaha patungan yang saling menguntungkan antara Indonesia-Jepang. Alih teknologi merupakan target yang harus dicapai dalam waktu tertentu. Matsuhita tidak sembarangan mengirim orang ke Indonesia. Orang itu harus benar-benar ahli di bidangnya dan menguasai bahasa serta kebudayaan Indonesia agar alih teknologi berjalan mulus.

Falsafah “Pohon Pisang” yang menjadi pegangan beliau dalam berusaha menjadi inspirasi berharga buat semua orang. Menjelang usia ke 10 PT National Gobel “Om Ebu” merumuskan falsafah tersebut dengan makna pohon pisang dimana menjadi simbol yang paling tepat untuk menggambarkan peran dari sebuah perusahaan di tengah masyarakat. Tidak ada bagian dari pohon pisang yang tidak dapat digunakan; buahnya dapat dimakan, sementara daun dan bagian lainnya dapat dipakai untuk berbagai keperluan sehari-hari. Sifat dari pohon pisang yang dapat tumbuh dimana saja menjadikannya selalu tersedia dimanapun, dan regenerasinya pun sangat mudah. Hal inilah yang menurut beliau merupakan refleksi terbaik dari sebuah perusahaan, dimana layaknya pohon pisang sebuah perusahaan hendaknya dapat sangat berguna bagi masyarakat. Falsafah ini selaras dengan sang mitra yang mengusung filosofi sang pendiri Konosuke Matsushita yaitu “Air Mengalir”.

Air merupakan hal yang sangat krusial untuk kelangsungan hidup manusia. Seperti halnya air yang mengalir, produk elektronik pun seharusnya mudah tersedia dengan harga yang terjangkau untuk kebutuhan masyarakat banyak. Sinergi dari kedua filosofi inilah yang membentuk produk-produk Panasonic yang berkualitas hingga saat ini. Layaknya air ia mengisi kebutuhan dari tempat terendah hingga atas, dan layaknya pohon pisang ia sangat berguna bagi masyarakat.

Komitmen “Om Ebu” dalam membangun manusia Indonesia yang produktif dan berkarakter ditegaskannya dengan mengirim karyawannya ke Osaka Training Centre guna meningkatkan keterampilan dan pengetahuannya. Atas kerja sama dengan Matsushita pula Gobel mendirikan Yayasan Pendidikan Mas-Gobel untuk mendidik dan melatih pekerja terampil di bidang industri elektronika, baik pemasaran, produksi maupun manajemennya. Pusat pendidikan ini tak hanya untuk karyawan dan calon karyawan PT National Gobel, tetapi juga untuk perusahaan lain yang memerlukan.

Bagi saya, terlepas dari hubungan kekeluargaan dengan beliau, bagaimanapun sosok “Om Ebu” merupakan inspirasi bagi bangsa ini, bagi kita semua. Kepahlawanan beliau dalam merintis kemudian mengembangkan industri elektronika tanah air layak diapresiasi karena merupakan wujud semangat nasionalismenya untuk memberikan sumbangsih berharga terutama penyebarluasan informasi dari negara yang baru berdiri kepada masyarakat luas melalui produk elektronika yang praktis dan memiliki harga terjangkau. Keterbatasan jangkauan informasi dalam sosialisasi program-program yang dicanangkan pemimpin bangsa dapat sampai dengan mudah hingga ke pelosok negeri. Selain itu keberadaan PT National Gobel ketika itu sangat strategis karena mengantar industri bangsa ini dari sekedar “merakit” menuju “Full Manufacturing” dengan bersinergi bersama industri-industri kecil penunjang lainnya.

Bagi saya, terlepas dari hubungan kekeluargaan dengan beliau, bagaimanapun sosok “Om Ebu” merupakan inspirasi bagi bangsa ini, bagi kita semua. Kepahlawanan beliau dalam merintis kemudian mengembangkan industri elektronika tanah air layak diapresiasi karena merupakan wujud semangat nasionalismenya untuk memberikan sumbangsih berharga terutama penyebarluasan informasi dari negara yang baru berdiri kepada masyarakat luas melalui produk elektronika yang praktis dan memiliki harga terjangkau. Keterbatasan jangkauan informasi dalam sosialisasi program-program yang dicanangkan pemimpin bangsa dapat sampai dengan mudah hingga ke pelosok negeri. Selain itu keberadaan PT National Gobel ketika itu sangat strategis karena mengantar industri bangsa ini dari sekedar “merakit” menuju “Full Manufacturing” dengan bersinergi bersama industri-industri kecil penunjang lainnya.

“Djauh dari Pusat, Tanpa Listrik, Tapi Anda Tak Ketinggalan dari Penerangan, Pendidikan, dan Pengetahuan.”, demikian slogan iklan produk yang disampaikan”Om Ebu” dimana mengandung spirit pembangunan karakter kebangsaan yang kental tidak cuma sekedar meraih keuntungan dari hasil penjualan produk. Sosok “Om Ebu” sebagai pemimpin perusahaan yang kharismatik dan dicintai oleh ribuan karyawannya serta pemimpin keluarga yang berwibawa, bersahaja, taat beribadah,ramah, rendah hati dan bersemangat adalah teladan buat kita semua. Saya pernah menuliskan disini tentang seorang mantan karyawan National Gobel yang sudah purna bhakti memberikan testimoni tentang kebaikan “Om Ebu” yang begitu perhatian pada karyawannya.

Tak salah jika ayah saya berharap beliau menjadi inspirasi buat saya dan adik-adik dalam mengarungi kehidupan. Dan di pusaranya, bersama sejuk pepohonan di kompleks Makam Keluarga Gobel (Hubulo), saya mendoakan arwah almarhum “Om Ebu” semoga mendapatkan tempat terbaik disisi Allah SWT. Kini, kita semua menikmati hasil perjuangan beliau merintis industri elektronika di Indonesia dengan falsafah “Pohon Pisang” yang sederhana namun memiliki makna mendalam.

Catatan:

Tulisan ini saya ikutkan dalam Lomba Blog Kompasianival

168 kali dilihat, 3 kali dilihat hari ini

Berita Terkait Lainnya